2 Tahun Tak Dapat Dana Bansos, Emak-emak Polisikan Oknum Pendamping PKH

Menteri Sosial RI Khofifah Indar Parawansa menyalurkan bantuan sosial non tunai Program Keluarga Harapan (PKH) 2016 kepada 1.000 penerima manfaat di Kantor Kemensos, Jakarta, Kamis (17/11).

Dugaan sementara, uang ketiga KPM tersebut dicairkan langsung oleh oknum pendamping PKH.

SuaraBali.id – Seorang oknum pendamping Program Keluarga Harapan (PKH) dilaporkan ke polisi karena diduga menggelapkan dana bantuan sosial milik warga.

Pria berinisial M dituding tidak menyalurkan dana bansos selama dua tahun (2018-2019)

Sementara yang menjadi korban adalah tiga Keluarga Penerima Manfaat (KPM).

Merasa haknya dirampas, mereka kemudian melaporkan M ke Polsek Lombok Timur, Selasa (15/9/2020).

Dikutip dari Lombokita.com, ketiga KPM yang melaporkan oknum PKH tersebut yaitu Sahnep, Sahir dan Nurminah.

Ketiganya telah dimintai keterangan oleh penyidik unit Reskrim Polres Lotim.

Dugaan sementara, uang ketiga KPM tersebut dicairkan langsung oleh oknum pendamping PKH.

Juru bicara ketiga KPM, Sumarli mengatakan dirinya mendampingi korban yang melapor ke Polres Lotim, karena sudah dua tahun tidak mendapatkan bantuan PKH.

Sementara rekening ATM ketiga KPM tetap cair.

“Saya bersama teman lainnya mendampingi tiga KPM datang melapor ke Polres Lotim atas ulah oknum pendamping PKH,” ujar Sumarli.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *